Pakar Semalt Bercakap Tentang Spammer E-mel Paling Berbahaya Di Dunia

Dalam artikel ini, Julia Vashneva, Pengurus Kejayaan Pelanggan Kanan Semalt Digital Services, akan memberitahu anda mengenai spammer yang paling terkenal dan juga berbahaya di dunia - spammer Rusia, Peter Levashov.

Ejen persekutuan pergi ke Moscow beberapa tahun yang lalu untuk meminta bantuan rakan sejawat Rusia. Mereka mahu menangkap penghantar spam e-mel yang paling berbahaya di dunia tetapi ditolak. Sebuah syarikat penguatkuasaan undang-undang Amerika memberitahu mereka mengenai masalah ini. Spammer menggunakan nama samaran Peter Sevara dan dilindungi oleh pemerintah Rusia. Oleh itu, tidak ada yang dapat menyentuh atau mencederakannya. Akhirnya, ejen-ejen itu kembali dan menunggu sehingga sasaran mereka akan melakukan kesalahan.

Berita baiknya ialah dia melakukan kesalahan dan pergi ke Barcelona untuk bercuti. Pemerintah Sepanyol mengejarnya selama bertahun-tahun, dan pegawai polis menerobos masuk ke bilik hotel tempat penipu ini tinggal bersama isterinya dan anggota keluarga yang lain. Dia ditangkap pada masa itu, dan pegawai keselamatan siber Biro Penyiasatan Persekutuan memutuskan untuk menyiasat kes ini. Orang jahat ini telah mematikan banyak komputer dengan membanjiri mereka dengan virus. Akhirnya, Jabatan Kehakiman mengeluarkan kertas mahkamah yang menyalahkan penggodam ini. Nama asalnya ialah Peter Levashov. Dia dituduh melakukan penipuan dan pemalsuan perbualan elektronik secara haram. Peter dijangka dipindahkan ke Amerika Syarikat untuk siasatan lebih lanjut.

Pegawai mendakwa bahawa dia ditangkap dan rangkaiannya lebih luas dari sebelumnya. Selama bertahun-tahun, lelaki ini menggunakan kerajaannya untuk memperkayakan dirinya dengan melakukan aktiviti penipuan. Presiden Donald Trump berharap agar penipu ini dapat melihat nasibnya tidak lama lagi. Pada masa lalu, Kremlin telah menyesali penangkapan serupa di seluruh negara. Polis Sepanyol berjaya menangkap Encik Levashov; dan sebelum itu, dia ditangkap di negara lain tetapi dibebaskan kerana penglibatan pemerintah Rusia.

Sekarang, diharapkan banyak spammer lain juga ditangkap kerana pemerintah mengambil tindakan keras terhadap mereka. Pegawai polis dan ejen keselamatan siber mengikuti Levashov selama bertahun-tahun, tepat sejak tahun 2006. Sehingga kini, lelaki ini telah menjana triliunan dolar menggunakan rangkaian rakannya dan telah menggodam banyak komputer dengan memasukkan perisian hasadnya (Kelihos) di dalamnya.

Kos kempen spam berkisar antara $ 300 hingga $ 700 setiap e-mel. Dia telah menawarkan potongan kepada pelanggannya, memikat mereka dengan tawarannya dan ingin mencuri wang mereka. Sasaran utama Mr. Levashov adalah komputer Amerika. Setakat ini, tidak jelas mengapa dia mempertaruhkan nyawanya dengan pergi ke luar negara bersama keluarganya. Namun, para penyelidik keselamatan siber mengatakan bahawa dia telah berusaha menyembunyikan identitinya ketika berpindah dari Rusia ke Sepanyol.

FBI telah menerima maklumat bahawa Levashov meninggalkan negaranya dan dalam perjalanan ke Barcelona untuk bercuti. Pegawai polis Amerika mengambil tindakan segera dan mahu menangkapnya secepat mungkin. Semasa misi itu, ejen FBI menggunakan kuasa yang diberikan berdasarkan pindaan terhadap apa yang disebut sebagai Peraturan 41 Peraturan Prosedur Jenayah Persekutuan. Ini membolehkan mereka menghentikan orang ini daripada menjangkiti semakin banyak komputer dengan virus. Dan sekarang, Levashov akan menghabiskan sisa hidupnya di penjara.